24 July 2011

The 12th Sonata. (mengenang 12 tahun kembalinya almarhumah bonda Nor Amna kepada Pencipta yang Maha Esa)


Whenever the dark clouds passes by,
or when the rain starts to pour,

whenever the rain exhibit its dance,
or when the sun take it out one-on-one,

Whenever the sun lets out its shine,
or when its hidden behind the clouds,

whenever the clouds fills up the sky,
or when it's forgotten when there is the moon,

whenever the moon shines its appearance,
or the darkness overwhelms in its absence,

Whenever the dark night fills up with shrieks,
or when it becomes quiet with shadows on the streets,

whwever the shadows starts to crawl,
or when the stars removes it all,

whenever stars fascinates the hearts,
or its absence induces tears,

whenever tears run down the face,
whenever the face shows up grimace,
You will be there,mom, as always,
And that's when nothing else matter,nothing else takes place.

12 years has gone,
you're no longer here,
i never felt alone,
because you'll be in my heart forever.

The 12th Year Sonata- 24/7/2011- Azri Dzulfiqar

___________________________________________________________________

Assalamualaikum warahmatullah,

Ibu. Ummi. Emak. Mama. Apa jua gelaran. Apa jua panggilan. Membawa satu maksud yang sama. Membawa satu pengertian yang tiada bezanya. Ibu, wanita yang melahirkan. Ibu, wanita yang mengisi kedukaan. Ibu, wanita yang membesarkan. Ibu, wanita yang menjadi asbab untuk kita merasai kehidupan.

Hari ini, 24 Julai 2011, genaplah 12 tahun kembalinya almarhumah bonda saya, Nor 'Amna binti Ibrahim ke sisi Allah yang maha berkuasa. 24 Julai 1999, setelah hampir 3 bulan bertarung dengan penyakit, akhirnya bonda tercinta pergi meninggalkan semua pada usia 44 tahun. (9 Januari 1955- 24 Julai 1999).

Secara jujurnya, setiap kali tarikh ini tiba, saya akan berada di dalam satu transisi perasaan yang bercampur-baur. 12 tahun telah berlalu, namun setiap kali menghampiri tarikh ini, perasaan yang sama pasti akan datang menampakkan diri. Sampai bilakah ia akan terus di sisi, rahsia itu hanya Allah yang mengetahui.

Tahun ini seakan-akan berbeza dari tahun-tahun sebelumnya kerana kali ini, tarikh pemergian almarhumah ibu yang di cintai adalah sangat menghampiri tarikh permulaan puasa yang akan mengambil tempat sekitar seminggu sahaja lagi.

Kenangan Puasa

Setiap dari kita pasti ada kenangan di bulan puasa bersama keluarga. Dan pastinya kenangan itu akan semakin kuat, tambah-tambah lagi apabila kita berjauhan dari keluarga (belajar di universiti misalnya). Ketika menghampiri bulan puasa inilah akan terngiang-ngiang di minda kita riuh rendah suasana ketika berbuka puasa bersama adik-beradik dan ibu bapa di rumah bukan?;)

Semenjak dari saya masih muda remaja dahulu, sehinggalah sekarang ini, barangkali tergolong tua dewasa,kot, bulan puasa seakan terbahagi kepada 3 fasa untuk kebanyakan dari kita. Mungkin anda sama seperti saya, tapi jika tidak sama sama apalah daya. Tulislah satu entri yang hampir serupa di blog anda menceritakan kenangan puasa anda bersama keluarga anda.


Fasa 1: Puasa itu bagai mengongkongi


Saya yakin kebanyakan dari kita pernah merasai perasaan begini. Secara jujur,saya mula berpuasa penuh apabila berada di darjah 2 (usia 8 tahun barangkali), itupun berada pada fasa ke 2. Fasa pertama ini saya yakin mengambil tempat di antara sekitar umur ke tadika sehingga tamat darjah 1. Ketika ini, bulan puasa yang tiba di rasakan akan sangat menyusahkan. Terasa seperti hari-hari dalam bulan puasa itu sangat panjang, seakan lebih panjang dari biasa. Jika sehari itu ada 24 jam, di rasakan bagai sehari itu ada 205 jam (logik: 14 jam berpuasa kuasa 2 = 196 jam + baki 9 jam antara waktu berbuka-waktu subuh esok hari). Ketika berada dalam julat umur ini, saya belum lagi mula berpuasa. Sewaktu itu. almarhumah ibu biasanya telah memasak sedikit di pagi hari ketika waktu sahur (saya sertai juga sahur walaupun tidak berpuasa pada sekitar umur ini) dan menyimpan di bawah tudung saji seandainya anak-anak beliau yang masih belum tahu berpuasa ingin makan di waktu tengah hari.(ok,jangan salah faham. saya still belum tahu membezakan yang baik dan buruk sekitar waktu ni). Kadang-kadang, almarhumah ibu saya akan membawa saya bersama ke pejabatnya, jika saya "tiada kelas" (bahasa mudah: ponteng atau m.c). Saya ingat lagi dahulu ketika saya mengikuti almarhumah ke pejabat, kadangkala almarhumah akan membawa saya ke salah satu bilik di pejabatnya yang dijadikan tempat menyimpan fail-fail penyelidikan, yang memang jarang-jarang sekali ada orang, melainkan orang yang mencari fail-fail lama, dan makan di situ ketika hari-hari yang mana almarhumah tidak boleh berpuasa. Dan itu adalah antara kenangan yang tidak dapat saya lupakan bersama almarhumah hinggalah sekarang ini.

Fasa 2: Puasa itu dinanti kerana ganjaran yang mengiringi

Fasa ini mengambil tempat dalam hidup saya sekitar darjah 2 hingga darjah 3(8-9 tahun usia). Saya yakin sahabat-sahabat juga mempunyai kisah yang sama. Pastinya ada ketika tertentu dalam hidup kita yang mana kita di tawarkan sejumlah wang jika kita mampu berpuasa,kan? Saya juga sama. Ketika julat umur ini, almarhumah ibu saya menawarkan Rm 50 sebagai duit raya jika mampu berpuasa penuh. Ayahanda saya, Ismail bin Karim memang sentiasa memberikan duit raya rm50 setiap tahun, puasa ataupun tidak. Jadi pada waktu inilah saya mula belajar berpuasa. Dan saya akui, ganjaran mempunyai pengaruh yang cukup besar pada diri kita semua. Bayangkan, saya yang tidak pernah berpuasa tahun-tahun sebelumnya, mampu untuk terus berpuasa penuh pada kali pertama mencuba. Pada waktu ini, terasa juga puasa itu seakan lama. Tetapi, ketika berbuka puasa nikmatnya tidak dapat di gambarkan.=) Waktu ini almarhmah ibu kadangkala meminta saya dan kakak saya untuk turun dari rumah kami (sewaktu itu tinggal di tingkat 4 kuarters polis di Balai Polis Damansara Utama) pada waktu malam untuk menghantarkan makanan kepada ayahanda saya yang bekerja di balai mengikut shift pada waktu tersebut ( shift lama ayahanda saya : 8 pagi-4 petang, 4 petang - 12 malam, atau 12 malam-8 pagi). Fasa ini, yang sukar adalah bangun untuk bersahur. Tapi, akan bangun juga kerana kadangkala, ayahanda saya di tugaskan shift malam bersama seorang anggota bukan beragama Islam di balai ( nama yang masih saya ingat: uncle singh dan pakcik nompot=P) dan mereka sanggup menjaga balai dan menyarankan ayahanda saya untk pulang bersahur bersama keluarga. Lagipun balai adalah agak lengang di pagi hari kerana kurang orang datang membuat laporan di balai polis sekitar waktu sahur itu.

Fasa 3: Puasa kerana rasa tanggungjawab

Fasa ini pertama sekali saya rasai ketika berada di darjah 6.(11 tahun usia) Tahun ini juga, merupakan tahun pertama saya berpuasa tanpa almarhumah bonda di sisi yang kembali menemui Ilahi atas penyakit barah hati yang di deritai. Pada ketika ini, puasa di rasakan sangat berlainan. Mungkin sebab kali pertama ibu yang di cintai tiada bersama. Pada waktu ini, ayah saya biasanya akan membeli juadah berbuka puasa di bazar ramadhan. Tahun ini juga saya sangat merasai impak kehilangan alamarhumah ibu sehingga keputusan upsr ketika itu kurang memberansangkan, iaitu 3 A dan 2 B sahaja.

Fasa 4: Puasa kerana rasa tanggungjawab dan mengharapkan rahmat dari yang maha Pencipta.

Fasa ini, saya yakin adalah fasa di mana kita semua berada sekarang. Kita semua sentiasa mengharapkan rahmat dari Allah, mengharapkan pengampunan dosa dan ganjaran pintu syurga. Saya mula-mula sekali benar-benar merasakan perasaan ini ketika berada jauh dari keluarga ketika mula-mula memasuki universiti.(diploma teknologi makmal perubatan di uitm shah alam, sekitar tahun 2006). Sewaktu ini, puasa adalah bersama-sama dengan sahabat-sahabat sepengajian, yang mana kebanyakan dari kami menyertai jemaah tabligh di uitm pada ketika itu. Perasaan ini paling memuncak apabila saya sedang menjalani latihan klinikal di hospital sultanah aminah di johor bahru selama setahun. Ketika ini, puasa adalah berseorangan (3 lagi sahabat yang bersama saya untuk latihan klinikal di sini adalah muslimah). Maka, pagi saya bersahur sendirian di dalam bilik yang di sewa, bergerak ke hospital, dan pulang ke rumah, singgah di kedai mamak, beli nasi goreng mamak, pulang ke bilik dan membuka radia menanti waktu berbuka puasa, berseorangan. Pada waktu ini sangat-sangat terasa keseorangan. Mujur ayah saya memahami dan selalu sama ada menelefon atau mesej saya ketika menghampiri waktu berbuka puasa. Sudah lumrah manusia, apabila berseorangan atau merasakan keseorangan, semakin rapat dan semakin hampir kita dengan yang maha Pencipta. Alhamdulillah, pengalaman hidup berseorangan di johor bahru banyak mengubah diri saya.

Sahabat-sahabat, tidak kiralah sama ada puasa kita berfasa atau tidak, yang penting adalah kita memahami puasa itu, dan mempelajari sesuatu di sebalik puasa itu. Puasa itu bukan sekadar menahan lapar dan dahaga, puasa adalah satu ibadah yang membolehkan kita merasai sendiri dan menginsafi apa yang di rasakan oleh saudara-saudara kita di luar sana yang tidak pernah kita kenali. Puasa mendekatkan kita pada Ilahi. Puasa melahirkan rasa kebergantungan kita, dan keperluan kita, menyuburkan rasa cinta kita pada Allah yang maha kuasa. Sesungguhnya banyak rahsia dan hikmah yang terkandung di dalam bulan puasa, yang akan ditemui bagi mereka yang mencari. Marilah kita bertekad untuk menjadikan bulan Ramadhan yang bakal kunjung tiba sebagai satu titik tolak ke arah perubahan diri kita menjadi lebih baik dari diri kita sekarang ini,insyaAllah. Semoga kita semua sentiasa di rahmatiNYA, insyaAllah.

Nota sisi:

Hari ini, genaplah 12 tahun kembalinya almarhumah bonda saya Nor 'Amna binti Ibrahim ke sisi Allah yang maha Esa. [baca : 24 Julai 1999]. Semoga rahmat dan perlindungan Allah sentiasa bersamanya, insyaAllah. Pohon doa dan juga Al-fatihah dari sahabat-sahabat semua.
Sahabat yang di kasihi, hargailah ibu dan bapa yang telah membesarkan kita selagi Allah masih mengizinkan untuk mereka bersama-sama kita. Apabila mereka telah tiada, tiada apa lagi yang dapat kita lakukan selain dari berdoa untuk mereka dan hidup dalam kenangan bersama mereka yang di tinggalkan untuk kita. Marilah kita berusaha sebaiknya untuk berbakti kepada mereka. [ baca: Taat pada ibu dan bapa] Marilah mencontohi Uwais Al-Qarni; biarpun namanya tidak di kenali penduduk dunia, tetapi namanya harum dan menjadi sebutan penduduk di langit,insyaAllah. Semoga Allah mengurniakan kita semua kekuatan yang kita harapkan.





"Ibu.. bergenang airmataku
Terbayang wajahmu yang redup sayu
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan
Bagaikan laut yang tak bertepian

Biarpun kepahitan telah engkau rasakan
Tidak pun kau merasa jemu
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu
Dari kecil hingga dewasa

Hidupmu kau korbankan
Biarpun dirimu telah terkorban
Tak dapat ku balasi
Akan semua ini
Semoga Tuhan membekati kehidupanmu ibu?

Ibu.. kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amat aku harapkan
Kerana di situ letak syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasih sayangmu sungguh bernilai
Itulah harta yang kau berikan

Ibu... kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amat aku harapkan
Kerana di situ letaknya syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasihanilah, Tuhan..
Ibu yang telah melahirkan diriku
Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana"


Sekadar coretan seorang hamba.
Semoga rahmat dan perlindungan Allah mengiringi setiap jejak langkahan kita, insyaAllah.
Wassalam.

1 comment:

Xue 'Izz said...

sedih bila terbaca post ni. moga Tabah dan menjadi insan soleh, ammal.