17 April 2011

Post santai: Memilih pasangan.

Assalamualaikum warahmatullah..

Teman-teman sekalian, selamat berjumpa kembali. Hari ni saya tidak menulis mengenai apa-apa yang berat. Sekadar berkisar tentang diri sendiri. Dan mungkin anda juga. Lama juga tak berbicara mengenai cinta di blog sendiri.=P

Saya akui, saya masih tak lari dari punyai keinginan sebagaimana seorang manusia lain. Yang sering merasa sunyi dan inginkan teman hati. Hehe. Telah berkali-kali rasanya saya cuba untuk melawan kelemahan ini, namun setiap kali juga rasanya saya tertewas bila di uji dengan perasaan. Tapi sekurang-kurangnya sekarang ini sudah tidak seteruk dulu, saya sudah mampu untuk belajar melepaskan.=) terima kasih juga kepada anak saya, Ariynna Al-Dzulfiqar yang sentiasa rapat dan manja dengan saya yang agak membantu saya untuk melupakan sebentar gelora di jiwa.=)

Sebenarnya, saya ada terbaca artikel yang agak menarik ketika melayari page facebook. Hehe. Agak menarik kerana artikel ini berada dalam lingkungan "recent update" facebook saya di saat saya membuat keputusan untuk melepaskan sekali lagi seseorang yang bertamu di hati saya. Ya, dia telah membuat pilihannya sendiri dan saya yakin dia telah memilih yang terbaik untuk dirinya. Maka saya akan merasa turut gembira dan sekarang merupakan masa untuk saya berlalu pergi.=)

Berbalik kepada artikel yang saya ketemu tadi, ini adalah ekstrak dari artikel tersebut:

untuk adam..

1. jgn dilihat pd purdah mahupun tudung semata-mata..kerna hawa hari ini tidak lagi seperti dulu..lihatlah pd telapak tgnnya..andai mudah telapak lembut itu hinggap pd kulit lelaki lain tanpa lapik..fikirlah semasaknya utk menyuntingnya..sesungguhnya memegang bulu anjing itu lebih baik dari menyentuh kulit lelaki atau wanita yang boleh kita kahwini..

2. jgn dilihat pada baju labuh mahupun jubahnya semata-mata..lihatlah pada sebujur bibirnya..andai kata-katanya berbisa atau kuat suaranya..fikirlah semasaknya andai hati masih teringin menyuntingnya..khuatir kelak dia membawa fitnah buat si suami..menabur buruk diri si suami..

3. jgn dilihat pada cantik ayu wajahnya semata-mata..lihatlah pada sepasang indah mata miliknya..andai tidak redup menunuduk pandangan..fikirlah semasaknya andai ingin terus menyunting dirinya..khuatir bila sudah bersuami matanya masih terus meliar memandang segak rupa lelaki lain yang bukan bernama suami..

untuk hawa..

andai mahu menerima cinta adam..

1. jgn dilihat pada kereta mewahnya semata-mata..lihatlah pd aktiviti
malamnya..andai liar hidupnya tika malam menjelma..fikirlah sebaiknya andai mahu menerima..kerna maksiat itu lebih mudah tatkala kelam malam sudah tiba..khuatir juga subuhnya terus leka dibuai mimpi nan indah..

2. jgn dilihat pada pakaian berjenama semata-mata..lihatlah pada bahagian kakinya..andai mudah lututnya ditayangkan tatkala lincah dipadang bola..fikirlah sebaiknya andai masih mahu menerima..kerna aurat suami itu hanya selayaknya dilihat oleh si isteri..

3. jgn dilihat pada tampan paras semata-mata..lihatlah pada mulutnya tatkala berbicara..andai dia mudah menghambur carutan dan sumpah seranah..fikirlah sebaiknya andai masih tegar memilihnya..khuatir pabila bersama kelak..kesalahan kecil anda akan menerima hamburan cacian yang menyeksakan..

Sumber:
I Love Allah SWT and Prophet Muhammad SAW

Hmm.. topik ini sangat menarik untuk di bahaskan sebenarnya. Tapi, sekali lagi saya nyatakan yang penulisan kali ini tidak membincangkan perkara yang berat.=P Cukuplah sekadar saya mengulas serba sedikit mengenai artikel ini.

Bahagian 1: Untuk Adam

=) Saya suka nak membicarakan bahagian ini, mungkin sebab ianya turut melibatkan diri saya.=P Nukilan di dalam artikel ini benar. Apakah kriteria utama apabila kita membuat keputusan ingin mendekati seseorang? Paras rupa? (Saya yakin ramai dari kita menjadikan ini kriteria utama=P) Tutur kata? Saya suka tengok cara awak jalan. Saya dah lama perhatikan awak, kita ni banyak persamaanlah. Hai! Rambut awak cantiklah.=P Ini merupakan antara ayat-ayat mengayat yang biasa kita dengar. Sama ada ia benar-benar seperti yang di maksudkan atau sekadar memancing perasaan, hanya Allah yang tahu. Corak pemilihan sebegini adalah fitrah. Memang manusia itu di ciptakan Allah cantik, dan suka pula kepada kecantikan. Saya juga tidak terlepas dari itu. Saya memandang kepada inner self, dan latar belakang seseorang itu sebelum membuka pintu hati saya untuk membenarkan nama orang itu untuk bertapak di situ, barulah di ikuti oleh kriteria-kriteria lain seperti rupa, corak pergaulan, gaya bertutur dan sebagainya. Dan terkadang saya akan mengenali latar belakang seseorang itu jauh lebih awal dari saya mengenali orang itu lagi, bersandarkan dari sumber-sumber yang saya percayai yang ada di sekeliling saya.(agaknya anak dari keluarga polis dan metode perisikan memang tidak dapat di pisahkan=P). Jika latar belakang seseorang itu memperlihatkan ciri-ciri seperti beliau memerlukan penjagaan atau apa-apa yang menyebabkan dia berbeza dari orang lain, maka dia akan mendapat priority dalam pemilihan saya.

1. jgn dilihat pd purdah mahupun tudung semata-mata..kerna hawa hari ini tidak lagi seperti dulu..lihatlah pd telapak tgnnya..andai mudah telapak lembut itu hinggap pd kulit lelaki lain tanpa lapik..fikirlah semasaknya utk menyuntingnya..sesungguhnya memegang bulu anjing itu lebih baik dari menyentuh kulit lelaki atau wanita yang boleh kita kahwini..

Tidak di nafikan, suatu masa dahulu saya agak memandang pada ciri-ciri seperti ini. Saya di suatu masa dahulu hanya membenarkan seseorang yang memakai tudung berlerang 60' untuk berada dalam "list" pilihan hati saya.(atau sekurang-kurangnya lerang 50') Ya, benar. Itu adalah saya, 6 tahun yang lepas. Tetapi, semakin usia menginjak dewasa, saya mula terfikir kembali. Benar, saya menipu diri sendiri. Saya telah berlaku tidak adil. Kepada diri sendiri dan kepada muslimah-muslimah yang ada di luar sana. Kerana, pertamanya, pada ketika saya mengharapkan muslimah yang benar-benar solehah untuk menjadi teman dalam hidup ini, adakah saya sendiri telah menjadi seseorang yang soleh? Saya analogikan begini. Katakan saya seorang petani. Tetapi saya cukup pemalas. Cukup berkira. Saya menanam buah tembikai. Tetapi saya hanya memberikan air sahaja tanpa memberikan baja. Maka layakkah saya untuk mengharapkan buah tembikai saya yang akan tumbuh nanti semuanya besar-besar seperti tembikai yang di berikan baja? Pastinya tidak. Anda setuju, bukan? Dan yang keduanya, jika saya hanya mensasarkan kepada golongan tertentu sahaja, apa yang akan terjadi kepada golongan di luar kumpulan sasaran itu? Kepada yang tidak bertudung(no offence) dan yang tudung berbagai fesyen mengikut trend semasa bukan mengikut kehendak agama? Benar, Allah berfirman di dalam surah An-Nur:

“Perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik.” (Surah An-Nur:26)

Di dalam ayat ini, jelas di nyatakan bahawa perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik, dan perempuan yang kurang baik adalah untuk lelaki yang kurang baik. Jadi, adakah seorang yang kurang baik tidak berpeluang langsung untuk mendapatkan seseorang yang baik? Tidak. Selagi mana seseorang yang kurang baik itu berusaha untuk mengubah dirinya ke arah yang lebih baik. Kita di datangkan ke dunia ini sebagai seorang manusia, yang fitrahnya tidak maksum, dan harus sentiasa berusaha untuk memperbaiki diri. Kita tidak harus terlalu memikirkan pengakhiran sama ada bersama dengan yang baik atau yang kurang baik, kerana Allah itu maha penilai. Dan penilaiannya pasti sama sekali berbeza dengan penilaian manusia. Dan tugas seorang yang baik itu adalah untuk membimbing yang kurang baik itu ke arah menjadi yang lebih baik.

Nukilan di atas turut menyentuh mengnai bagaimana seseorang wanita itu mudah di sentuh atau menyentuh. Ini boleh di ibaratkan dengan membeli roti. Sebiji roti berkaya yang di letakkan di atas meja di sebuah warung tanpa apa-apa plastik membalutinya. Di hinggap lalat, di sentuh oleh pelanggan yang kemudian tidak jadi membelinya. Dengan satu lagi roti yang ada di bakeri Secret Recipe. Tersimpan di dalam bekas bertutup, di ambil menggunakan sepit di atas dulang yang bersih, dan di bungkus ke dalam beg kertas oleh pekerja yang memakai sarung tangan plastik. Maka yang manakah yang akan kita pilih? Pastinya pilihan yang kedua, bukan? Roti yang berada di bakeri itu lebih terpelihara dan lebih terjamin mutunya, jika di bandingkan dengan yang pertama. Begitu juga perihalnya dengan wanita. Jika sebelum ada sebarang pertalian yang sah sudah mudah di pegang-pegang, bagaimana pula ingin menjamin bahawa setelah mahligai di bina perkara yang serupa tidak akan mengambil tempatnya? Oleh itu, wahai hawa, peliharalah diri anda, sebagaimana anda ingin para adam memelihara diri mereka.

2. jgn dilihat pada baju labuh mahupun jubahnya semata-mata..lihatlah pada sebujur bibirnya..andai kata-katanya berbisa atau kuat suaranya..fikirlah semasaknya andai hati masih teringin menyuntingnya..khuatir kelak dia membawa fitnah buat si suami..menabur buruk diri si suami..

Emm... benar. Selain dari tudung, pemakaian jubah juga menjadi trend semasa bukan trend agama. Tapi, alhamdulillah, mereka masih-masih cuba memakai jubah yang menutup aurat, tidak kisahlah sama ada kerana benar-benar faham agama atau sekadar mengikut teman di sekitarnya atau kerana mengikuti perkembangan fesyen semasa. Sekurang-kurangnya tiada hidangan aset secara terbuka untuk tatapan semua.=) Bahagian ini saya tidak mahu sentuh. Tapi bahagian kedua itu ada benarnya. Iaitu suara dan tutur kata wanita yang ingin di dekati. Benar, dari cara percakapan sahaja sebenarnya kita telah mampu untuk mentafsir 75% dari perihal diri seseorang itu. (kedengaran seperti kata-kata doktor ketika posting di hospital: knowing the case history has made up 80% of the diagnosis=P) Sebaiknya untuk mengenali seseorang itu, berbicara dengannya dalam keadaan terkawal dan tidak terkawal. Terkawal in the sense berbicara sebagaimana layaknya untuk dua orang yang tidak mengenali bertutur. Sedikit formal tapi tidak terlalu formal. Dan tidak terkawal adalah seperti berbicara dengannya seolah-olah telah mengenalinya semenjak kecil lagi, biarpun sebenarnya baru sehari mengenalinya. Dari sini seseorang itu akan dapat menilai hati budi wanita yang ingin di kenali, yang insyaAllah boleh di jadikan asas kepada langkah seterusnya, sama ada sesuatu hubungan itu harus di cipta atau di akhiri di situ sahaja.



3. jgn dilihat pada cantik ayu wajahnya semata-mata..lihatlah pada sepasang indah mata miliknya..andai tidak redup menunuduk pandangan..fikirlah semasaknya andai ingin terus menyunting dirinya..khuatir bila sudah bersuami matanya masih terus meliar memandang segak rupa lelaki lain yang bukan bernama suami..

Ini sekali lagi menunjukkan pemilihan berdasarkan kriteria rupa. Benar, siapalah yang dapat menafikan yang rupa itu memang merupakan suatu tarikan utama? Biarpun ada yang berkata cantik itu subjektif dan sebagainya, namun rupa paras yang menarik tetap mampu menarik perhatian sesiapa sahaja. Islam menekankan kepada penjagaan penglihatan. Iaitu menundukkan pandangan pada sesuatu yang bukan hak. Atau sekurang-kurangnya tidak mengagungkan sesuatu itu melampau-lampau. Pasti kita tidak mahu, sesudah ikatan perkahwinan kita di bina, kita di bandingkan dengan ahli kumpulan Big Bang, Suju, Ukiss, B2ST, Taeyoung, SHINee, dan 2PM bukan, para adam sekalian?;P(sekadar bergurau)

Bahagian 2: Untuk Hawa

Emm.. saya bukanlah terlalu berpengetahuan sangat untuk membicara topik ini secara keseluruhan sebenarnya. Tapi semuanya hanya berdasarkan pendapat peribadi. Jadi, sekali lagi, no offense ye teman-teman sekalian.=) Terutamanya bahagian hawa ini. Mana yang saya boleh bicarakan, saya bicara la sikit-sikit ye, walaupun saya tahu tidak semua akan bersetuju dengan seudut pandangan saya. Tidak mengapa. Utarakan pendapat anda sekali ye. Saya sangat menghargai pandangan serta pendapat anda semua.=)


1. jgn dilihat pada kereta mewahnya semata-mata..lihatlah pd aktiviti
malamnya..andai liar hidupnya tika malam menjelma..fikirlah sebaiknya andai mahu menerima..kerna maksiat itu lebih mudah tatkala kelam malam sudah tiba..khuatir juga subuhnya terus leka dibuai mimpi nan indah..

Hehe. Tidak tahu mahu bicara apa tentang ini.=P Memiliki kereta mewah memang menjadi impian hampir setiap lelaki.(saya sendiri ingin memiliki sebuah BMW atau sekurang-kurangnya Hyundai Sonata 2.4 satu hari nanti, jika ada rezeki, insyaAllah) Dan kereta mewah pula memang antara daya tarikan untuk wanita. Ini tidak dapat dinafikan. Dan memang benar. Ada segelintir lelaki yang hidupnya bermula kala bulan dan bintang menjadi raja. Di kala kebanyakan orang yang kepenatan resting, dia pula sibuk clubbing. Saya juga tidak pasti apa sebenarnya yang di cari oleh adam-adam ini, kerana, alhamdulillah, sehingga sekarang ini Allah masih memeliharakan langkahan kaki saya ke tempat-tempat seperti ini. Mungkin mereka merasakan ketenangan mereka itu pada saat adrenaline memuncak lalu terkinja-kinja mendengarkan muzik rancak di telinga? Entahlah. Hanya mereka yang boleh memberi jawapannya. Namun saya tersenyum membaca bahagian kedua nukilan ini. Sungguh tersirat setiap patah katanya.=) Maksiat lebih mudah tatkala kelam menjelma. Dan subuh leka di buai mimpi nan indah. Tafsirkan sendiri.;)


2. jgn dilihat pada pakaian berjenama semata-mata..lihatlah pada bahagian kakinya..andai mudah lututnya ditayangkan tatkala lincah dipadang bola..fikirlah sebaiknya andai masih mahu menerima..kerna aurat suami itu hanya selayaknya dilihat oleh si isteri..

Sesetengah Adam sangat menjaga ketrampilannya. Baju haruslah jenama Calvin Klein, tak kalah tali pinggang dan jeans juga dari jenama yang sama. Bahkan kasut juga berjenama, tak kisahlah Nike ke, Onitsuka ke, (no offense=P) dan sebagainya. Namun bahagian aurat tidak di jaga. Saya tidak berkeinginan untuk komen nukilan yang ini kerana alhamdulillah, walaupun saya bukan seorang yang bersukan sangat, teman-teman saya yang rajin bersukan dan bermain bola hatta bermain guli sekalipun menjaga aurat mereka.=)


3. jgn dilihat pada tampan paras semata-mata..lihatlah pada mulutnya tatkala berbicara..andai dia mudah menghambur carutan dan sumpah seranah..fikirlah sebaiknya andai masih tegar memilihnya..khuatir pabila bersama kelak..kesalahan kecil anda akan menerima hamburan cacian yang menyeksakan..

Hmm. Tampan dan sopan. Kadangkala datang dalam satu pakej, dan kadangkala datang dalam pek berasingan. Namun, buatlah penilaian yang terbaik untuk diri sendiri. Adakah hanya paras wajah yang di cari, dan yang lain semua di tinggal pergi? Mungkin seorang adam itu macho seperti Taeyoung, tetapi adakah dia turut merupakan seorang gentleman seperti Antonio Banderas?=P Jika tanpa segan silu dia mampu mengeluarkan kata-kata kesat mahupun carutan-carutan di hadapan kamu, wahai hawa, biarpun ianya tidaklah di tujukan kepada kamu, kamu harus sedar, bahawa dia telah hilang malunya untuk berbicara sedemikian rupa di hadapanmu. Maka di masa hadapan, saat keluarga telah terbina, adam itu juga tidak akan malu-malu untuk menghamburkan kata-kata yang serupa pada kamu jika ada yang tersilap, tanpa sengaja atau sebaliknya, di hadapan sesiapa sahaja. Akhirnya jiwa kamu sendiri yang terseksa wahai hawa. Maka, buatlah pilihan dengan sebaiknya. Jangan hanya fikirkan dirimu hari ini ketika kamu masih muda, fikirkan juga di saat kamu mula menginjak usia di hari tua.

Hehe. Tujuan asalnya ingin membuat catatan yang pendek sahaja kali ini, namun tetap menjadi panjang.=P Tapi tidak mengapalah, ini sekadar bacaan santai-santai sahaja. Untuk mengisi masa terluang. Islam sendiri telah menggariskan beberapa kriteria apabila memilih isteri, iaitu pandangalah dari 4 perkara, yang meliputi: agamanya, rupa parasnya, keturunan serta hartanya. Dan insyaAllah, mungkin perkara yang sama boleh di aplikasikan wanita dalam memilih calon suami. Dan saya yakin, pemilihan pasangan berdasarkan empat faktor ini insyaAllah akan menjamin rumah tangga yang bahagia hingga ke hari tua, insyaAllah.=)


Jadi, di akhir coretan, sekali lagi saya ingin mengingatkan teman-teman janganlah terburu-buru dalam mencari pasangan. Ambil masa, nilailah semua. Kadangkala, apa yang kita inginkan bukanlah apa yang kita perlukan. Kita mungkin inginkan yang kacak, yang segak, yang kaya, yang berharta, tetapi apa yang kita perlukan adalah yang penyayang, yang mengambil berat, yang sentiasa ada di sisi kita di saat kita memerlukan dan yang sentiasa menjaga perasaan kita. Hehe. Maka sekali lagi saya menjalani kehidupan sebagai seorang yang single setelah mengosongkan ruang hati saya beberapa hari lepas.=P Dan mungkin, jangan pernah merasa kecewa atau putus asa dengan cinta. Kerana cinta itu dari Allah, milik Allah, yang di letakkan dalam hati kita, sebagai anugerahnya, atau sekadar ingin menguji dan memperkuatkan diri kita. Cinta itu ada dalam setiap hari yang kita lalui, yang boleh menjelma bila-bila sahaja tanpa kita sedari. Jika telah ada cinta dalam hati, hargai sambil banyakkan memohon pada Ilahi agar cinta yang bersemi akan kekal bersemadi hingga nyawa di tarik pergi. Namun apapun, serahkan cinta pada Ilahi, insyaAllah DIA akan mengurniakan yang terbaik buat diri. Saya akhiri nukilan kali ini dengan sebuah puisi, yang di tulis oleh seorang ulama bernama Ibn' Hazm El-Andalusi buat hati-hati yang ingin di cintai dan mencintai.

Akan menghinalah mereka yang tak mengenal cinta

Sungguh cintamu padanya wajar adanya

Mereka kata, cinta buat kau gila

Padahal kau orang paling faham agama

Ku katakan pada mereka

Mengapa kalian iri padanya?

Jawabnya

Kerana ia mencinta dan dicintai pujaan jiwa

Bila masanya Muhammad mengharamkan cinta

Dan apakah ia menghina umatnya yang jatuh cinta

Janganlah kau berlagak mulia

Dengan menyebut cinta sebagai dosa

Janganlah kau pedulikan apa kata orang tentang cinta

Entah yang berkata keras atau halus biasa

Bukankah manusia harus menetapi pilihannya

Bukankah kata tersembunyi tak bererti diam seribu bahasa


Salam sayang saya pada anda semua.=)


Sekadar coretan seorang hamba.
Semoga rahmat dan perlindungan Allah mengiringi setiap jejak langkahan kita, insyaAllah.
Wassalam.

2 comments: